Sabtu, 12 Mei 2012

Kondangan = “Makan Yuk!”







Udah lama kagak ngeblog dan buka-buka blog :D


Sekarang, saya mau cerita tentang ‘KONDANGAN’ alias menghadiri hajatan pernikahan. Dulu waktu gue masih kecil (gila, pake loe gue, padahal cuma anak kampung) gue sering rebutan sama saudara- saudara saya biar bisa ikut ke kondangan. Tapi, biasanya yang diajakin tuh anak bontot, berhubung saya ini anak nyaris bontot, terpaksa deh kagak bisa ikutan.


Padahal, kalo ke kondangan kan enak tuh, dari sabang sampai merauke ada beragam makanan. Bisa ambil sana, ambil situ.(berlebihan)


Tapi sayangnya, tadi itu beda sama sekarang.


Kalo dulu waktu ibu atau bapak saya nanya ,”Siapa mau ikut ke kondangan?”


“AKU!”


“AKU!”


Yah, biasalah anak kecil, yang ada di pikirannya makanan meluluuuuu. Fokusnya makan sama main melulu.


Tapi, kalo sekarang, “Siapa mau ikut ke kondangan?”


Pada ngelengos semua. Hahaha


Alasannya pada klasik-klasik lagi.


“Aduh, mau ulangan!”


“Peer banyak, tugas banyak!”


Yah, begitulah alibi yang dibuat-buat. Faktanya, emang dari sononya males. Kalo anak udah gede, yah ABG-ABG gitulah kan lebih sukanya hang out (bahasa saya makin gaul!) sama temen-temen bukan sama orang tua. Faktor lain lagi, anak-anak seumur saya ke bawah, paling males ketemu sama temen-temen bapak ibu yang biasanya tanya dan ngajakin ngomongnya hal-hal yang males kita omongin dan tentu saja tidak berbau ‘anak muda’.


Faktor lainnya lagi. Tidak ada kebebasan. Kalo kita kondangan bareng temen-temen, kita bebas milih makanan dan makan sesuka dan spuas kita. Kalo kondangannya bareng orang tua.


“Ih, kamu ini malu-maluin ibu aja ambilnya gak kira-kira,”


Nah, malah repot kan tuh? Kita sebagai anak jadi gak bebas buat mencicipi seluruh makanan di pelosok ruangan hajatan. Tapi untungnya, kasus seperti tadi belum pernah menimpa saya.


Kondangan itu kan bener-bener identik sama yang namanya makanan. Tapi, kondangan juga identik dengan lagu-lagu jaman dulu dan lagu-lagu menye. Lagu pernikahan juga kental dengan aroma dandut. Pokoknya lagu-lagu nikahan tuh pada ngebosenin buat saya. Haha/


Dan waktu itu, saya yang masih kecil tiba-tiba mikir : Besok kalau aku udah gede terus nikah, mau tak setelin lagu apa ya?


Berhubung saya mikir kaya gitu, langsung aja saya tanyain ke kakak perempuan saya yang pertama.


“Mbak, besok kalo kamu nikah, mau nyetel lagu apaan?”

Kakak saya agak diem, lagi mikir mungkin.


“Mau lagu dangdut juga? Apa keroncong? Apa campursari?”


“Nggak, kalo aku besok mau tak setelin lagu-lagu disko, biar pada ajep-ajep!” jawab kakak saya mantep banget yang waktu itu masih SMP menjelang SMA kalo gak salah. Mungkin dia udah lupa, kalo pernah bilang kaya gini ke saya.


Oh, men! Gila aja, tempat nikahan malah dijadiin ajep-ajep, alias disko? Gila gak tuh kakak saya? Tapi waktu itu saya masih kecil, dan malah terpengaruh. Alhasil saya jadi kepikiran, terus ngumpulin lagu-lagu berbau ‘anak muda’ yang tidak ketinggalan jaman. Nah, berhubung sekarang ini lagi hitz korea, besok saya setelin aja lagu-lagu K-Pop biar pada jerit-jerit.


Tapi, aneh gak sih kalo tempat nikahan jadi tempat ajep-ajep. *bayangin.


Oke, next on!


Saya punya kejadian aneh tentang kondangannya orang lain, yang gak saya kenal, dan gak saya tahu. Waktu itu tahun 2011 bulan Mei kalo gak salah. Tepat satu tahun yang lalu, ketika saya nulis ini! Waktu itu saya baru pulang dari HUT sekolah saya. Eh, di jalan ketemu sama pengantin cewek, pernikahan mereka ini ala eropa-eropa gitu deh, pake mobil gitu. Saya cuma bisa terpesona, sambil terus makan pisang, yang tadi saya dapet dari acara Hut.


Mobilnya itu parkir di depan sebuah gedung mewah, waktu ngelirik ke dalem. Gila! Makanannya banyak banget dan elit! Rasanya pengen masuk terus ngaku-ngaku jadi sodara jauhnya si pengantin cewek. Kenapa harus sodara jauh? Secara nih, ya si pengantin cewek tuh putih mulus, sedangkan saya? Ehm gimana ya bilangnya? Miris sendiri… Udah gitu saya juga pake baju olahraga sekolah saya. Bisa-bisa saya diusir.


Waktu itu, berhubung, para pengantin kagak turun-turun juga dari mobil, sementara saya udah nungguin sampe berlumut. Ya, gimana ya? Saya kan pengen sopan gitu ceritanya, masak acara romantic, saya gangguin, dengan adanya iklan baju olahraga kumel. Saya juga gak pede lewat depan orang-orang berkulit putih di depan gedung. =_____________=


Tapi, karena saya udah jengah dan laper, saya lewat aja. Toh, pengantinnya kagak keluar-keluar. Tapi waktu, saya dengan pedenya lewat dan berhubung juga kagak ada yang nyuruh minggir.


Tiba-tiba pengantinnya keluar! Buset dah!


Terus saya jalan agak cepet, kagak taunya pisang saya jatuh dan kagak sengaja keinjek salah satu pengantinnya. Entah pria atau wanita saya lupa. Tapi langsung pada ngomel-ngomel. Takut digeret dan disuruh tanggung jawab. Mending kabur aja! HAHA. Saya langsung ngacir, takut dijadiin tersangka terus jadi terdakwa. Lagian saya juga pake baju olahraga yang mengidentitaskan seragam saya lagi. Bisa-bisa saya dicari terus dituntut.


Agaknya kok berlebihan ya? Apa Cuma perasaanku?


Haha. Ada lagi nih, sebuah khayalan saya ketika melihat tempat kondangan. Biasanya saya dan temen-temen suka ngebayangin bisa makan gratis di tempat kondangan, dengan ngaku-ngaku sebagai saudara atau temen.


Dulu pernah, saya sama temen-temen saya udah kepikiran mau masuk ke sana. Tapi berhubung nyali kami semua ciut, dan beberapa menganggap bahwa itu Cuma becandaan, akhirnya gak jadi deh.


Padahal di kondangan itu kan makanannya banya banget ya?? :P:P


Itulah secuil kisah saya tentang KONDANGAN ataupun acara pernikahan.

1 komentar:

  1. "Nah, berhubung sekarang ini lagi hitz korea, besok saya setelin aja lagu-lagu K-Pop biar pada jerit-jerit."
    wkwkwkwkwkwkwkwk...

    BalasHapus